Thursday, April 14, 2011

Berikan Aku Kekuatan Itu, Allah.


*Kening terangkat*
*Menguap besar*

Kelopak mata semakin berat tapi aku dijentik rasa bersalah kalau tak teruskan. Kan dah janji? Harus siap hujung bulan dan hantar awal bulan 5 nanti. Pejam celik pejam celik, tinggal 16 hari lagi saja untuk aku tunaikan janji yang dimeterai.



Penat?


Mestilah. Tulang - temulang selalu merungut sebab acapkali ubatnya adalah minyak Cap Kapak. Bau lotion sudah lama tidak menghinggap tubuh pada waktu malam sebaliknya diganti dengan minyak berangin yang lebih 'harum' di mata tulang dan lenguh. Sungguh, aku sangat letih.



Seringkali hati bertelingkah dengan tulang dan otot, katanya, "Apa kau selesa dengan bau minyak angin setiap malam? Apa teman sebilikmu suka dengan bau itu?" 
Tapi, sekeping hati yang sudah bertukar menjadi kental dan kuat, selalunya lebih tenang menjawab, "Ini adalah impian tuanku. Menulis itu jiwanya, dan ia pasti bertukar kenyataan jika kita sama - sama membantu. Aku harus kuat dan kau perlu kerah tenaga sebaiknya."


Tuannya?


Menggesa jiwa tidak semudah yang kita sangka. Sama saja sewaktu lelaki yang diharapkan, telah mengkecaikan hati sehingga luruh semuanya, memaksa esak tangis di tengah malam, tubuh menggigil kesejukan di bawah cerowong air mandi, bercampur air mata. Hati seakan lohong hitam, pekat dan kelam.
Sungguh, mengembalikan kekuatan tenaga lebih mudah berbanding kekuatan hati, jiwa. Itu pandanganku.



   Aku yakin boleh siapkan semuanya.


p/s : Aku pernah janji dengan kau, aku mahu cerita aku dibaca ramai orang. Dan aku harap ianya sampai pada 'KAU'. Sungguh. Tak kira di mana saja kau berada, senang atau susah.



No comments:

Post a Comment

nak komen? silalah. terima kasih daun keladi, senang-senang komen lagi:)